Cerita Sore itu di Ruang Kelas Bimbel

fw7lr3ibfpu-dawid-malecki
Photo by Dawid Małecki from unsplash.com

Sejak tadi pagi saya melihat posting selamat hari guru berseliweran di instagram dan facebook. Saya baru sadar hari ini adalah hari guru nasional, itu pun karena cukup banyak yang posting tentang hari guru ini di media social. Kalau saya inget lagi saya ga ada kejadian spesial selama saya sekolah dulu, apalagi punya guru yang dekat dengan saya, ntahlah, saya bukan tipe yang bisa lancar bersosialisasi apalagi dengan yang usianya hampir sama dengan orang tua saya. Saya bahkan sempat bingung setiap kali melihat beberapa teman saya yang aktif dan pintar bisa dekat serta nyaman dengan beberapa guru.

Ketika saya kecil, saya termasuk murid yang susah fokus di kelas, konsentrasi saya gampang terganggu bahkan dengan hal-hal kecil. Saya juga sempat frustasi karena ngak ngerti-ngerti pelajaran di sekolah sehingga pada saat tahun terakhir SD, saya les privat agar lebih terbantu untuk mengerti pelajaran. Saya juga tipe murid yang ada dan tiada, yah ga terlalu di kenal guru, karena biasanya yang dikenal guru itu yang pinter, aktif di organisasi dan terakhir yang paling bandel di kelas, sedangkan saya tidak ada di antara kategori tersebut. Saya ga ada masalah sih mau dikenal guru apa ngak soalnya jaman itu maju ke depan kelas untuk ngomong aja saya grogi banget, jadi saya lebih merasa nyaman ketika tidak dikenal.

Sampai saya SMA sepertinya belum ada guru yang berkesan di hati saya*tsaelaahh bukan berarti saya ga kenal guru-guru saya lho ya. Nama guru yang pernah mengajar saya tentunya saya masih kenal sampai sekarang berikut dengan image yang dibawakan oleh guru-guru tersebut, ada yang galak, ada yang sabar banget, ada yang suka bikin ketawa, ada yang suka curhat, pokoknya macem-macem deh, saya masih inget sampai sekarang nama-namanya. Intinya saya inget tapi ga segitu deketnya sama guru, dalam pikiran saya yah jelas toh hubungannya guru hampir sama dengan orang yang lebih tua, jadi bawaannya segan.

Ketika saya ikut bimbingan belajar di luar sekolah, presepsi saya kepada guru mulai berubah. Suasana bimbel saya waktu itu memang lebih santai dan isi murid setiap kelas di batasi hanya 15 murid saja agar lebih fokus. Sebagian besar guru pun lebih santai ketika mengajar bahkan banyak yang jadi teman curhat murid, mulai dari curhatan untuk memilih jurusan, memilih universitas, sampai minta wejangan untuk curhatan asmara juga ada. Tempat bimbel saya juga menyediakan sesi khusus konsultasi dengan pengajar yang berprofesi sebagai psikolog supaya murid-murid punya tempat untuk curhat dan konsultasi *jadiberasapromosibimbelsendiri. Baru kali itu saya bisa lebih dekat dengan sosok guru karena suasananya lebih santai sehingga saya jadi ga takut untuk nanya ketika ga mengerti. Kalau gurunya galak, saya suka grogi sendiri dan malah cenderung ga mau bertanya karena takut.

Sebenarnya di bimbel saya itu ada beberapa guru yang juga tegas sama murid, salah satunya adalah seorang guru Fisika. Guru Fisika ini sudah cukup tua bahkan bisa dibilang lebih tua dari umur orang tua saya, badannya besar dan pembawaannya tegas, tiap kali ngajar pasti sekelas murid diem semua, ga ada yang berani ribut. Belum lagi guru ini suka bikin kaget dengan nanya ke salah satu murid kalau tuh murid udah ngerti apa belum, kalo udah ngerti akan ditanya lagi apa yang barusan dijelasin sama doi untuk memastikan bahwa tuh murid bener-bener mendengarkan, gmana ga bikin jantungan coba. Kalau guru ini yang ngajar pas bimbel, saya langsung duduk di barisan tengah karena biasanya posisi depan dan belakang merupakan posisi kramat untuk sering ditanya hehehe. Sampai suatu saat ketika guru itu lagi mengajar, guru tersebut mulai bercerita dan memang biasanya ketika Bapak itu ngajar, sering di sisipin beberapa menit cerita pengalaman hidup doi untuk setidaknya memotivasi kami yang saat itu belajar untuk tes perguruan tinggi negri favorite. Berikut sepenggal cerita yang saya masih ingat sampai sekarang.

“Dulu di bimbel ini ada murid yang nilai try out-nya rendah padahal dia mau masuk ITB. Kalian tahu kan masuk ITB itu susah, saingannya pun banyak apalagi dengan nilai try out yang rendah. Murid itu sampai nginap di bimbel untuk belajar mengejar ketertinggalan nilai try out-nya. Pagi-pagi dia udah siap mandi dan belajar, malamnya juga dia belajar. Saya sempat lihat dia ketika dia sedang shalat, dan saat itu dia sembayang sambil nangis memohon kepada Tuhan. Melihat hal itu, saya simpan kejadian itu di dalam hati saya, sambil saya bertanya-tanya sendiri, apa yang akan Tuhan lakukan pada anak itu nanti ketika pengumuman kelulusan. Saya ga pungkiri masuk ITB itu susah apalagi dengan nilai try out yang rendah, bahkan yang nilainya tinggi pun kadang gagal di tes masuk perguruan tinggi. Sampai akhirnya saya dapat kabar dari anak tersebut bahwa dia lulus masuk ITB. Saya waktu itu berkata bahwa Tuhan ternyata memang adil. Makanya jangan pernah nyerah ya kalian, dan jangan pernah lupa meminta di dalam doa kepada Tuhan.”

Sembari ingin melanjutkan cerita, Guru Fisika tersebut menghampiri salah satu teman kami yang duduk di barisan paling depan sambil mengulurkan tangannya seperti orang ingin menunjukkan jam tangan.

“Coba kamu pegang pergelangan tangan saya, ada terasa aliran listrik ga?”

Teman saya langsung memegang pergelangan tangan guru tersebut seperti sedang mengecek nadi di pergelangan tangan, dan kemudian mengangguk tanda bahwa ia merasakan aliran listrik layaknya seperti ada sebuah mesin di dalam pergelangan tangan si Bapak.

“Setiap dua kali dalam seminggu saya cuci darah karena ginjal saya sudah tidak bekerja sempurna lagi, makanya di pergelangan saya dimasukkan suatu alat untuk mempermudah proses cuci darah. Dokter bilang umur saya ga lama lagi tapi saya masih bertahan sampai sekarang. Saya masih kuat nyetir sendiri dan ngajar karena saya yakin saya masih hidup sampai sekarang itu pasti ada maksud Tuhan terhadap saya. Kalau saya yang kurang sempurna ini aja masih bisa semangat masa kalian yang tubuhnya sempurna ga semangat meraih impian kalian?”

Kejadian itu masih saya ingat sampai sekarang, karena ketika kejadian itu terjadi, jujur saya sebenarnya udah nahan mau nangis *sensitif. Besok-besoknya saya memberanikan diri untuk bertanya kepada beliau jika saya ga ngerti soal Fisika meski saya udah ketakutan amat sangat sebenarnya. Saya masih ingat beliau ga pernah bawa buku fisika ketika mengajar, beliau hafal rumus Fisika dan penjelasannya, bahkan kalau kami quiz, beliau selalu buat sendiri soalnya di papan tulis daripada menyuruh kami mengerjakan soal yang ada di buku. Beliau ga pernah memperlakukan anak murid dengan berbeda mau pinter mau yang ga pinter sama aja di mata beliau, ga ada yang di anak emas-kan. Beliau juga yang nungguin saya dan Gamar (teman les bimbel) dijemput ketika bimbel sudah sepi, dulu kelas bimbel terakhir itu sampai jam 10 malam. Karena kami belum dijemput keluarga, maka saya dan Gammar bahas-bahas beberapa soal sambil ditungguin si Bapak. Si Bapak baru pulang ketika saya dan Gamar udah dijemput sama keluarga.

“The best teacher is not the one who knows most but the one who is most capable of reducing knowledge to that simple compound of the obvious and wonderful.”
H.L. Mencken

Ketika akhirnya saya masuk perguruan tinggi pun saya buru-buru datang ke bimbel dan yang pertama kali saya kasih tau ya si Bapak Guru Fisika itu. Si Bapak seneng banget pas denger kabar bahwa saya lulus dan langsung ngucapin selamat sambil menjabat tangan saya. Saya masih inget senyum puas dan bangga si Bapak karena anak muridnya berhasil lulus. Kejadian itu sampai sekarang masih membekas di hati saya. Sosok guru yang ga pernah pelit sharing ilmu dan ga pernah mandang rendah kami yang ga terlalu pinter-pinter amat, justru malah menaruh harapan agar kami bisa menggapai impian kami masing-masing.

Saya belum ada waktu lagi mengunjungi tempat bimbel saya dulu, saya juga takut guru-guru disana udah ga inget lagi sama saya, soalnya sudah 7 tahun berlalu sejak saya bimbel SMA. Kejadian inilah yang sudah mengubah presepsi saya terhadap guru dan bagaimana peran guru itu penting khususnya bagi anak murid yang kurang mengerti dan kurang termotivasi dalam belajar. Saya belum ketemu lagi sama si Bapak Guru itu sampai sekarang, saya cuma berdoa semoga beliau masih sehat mengingat beliau ada kendala dalam kesehatan. Mungkin beliau udah lupa dengan saya, tapi saya ga akan lupa apa yang selalu beliau ajarkan tentang hidup, tentang menginspirasi orang lain melalui perbuatan kita, dan tentang menjalani panggilan hidup melalui pekerjaannya sendiri.

NOTE :

Artikel ini saya dedikasikan kepada guru-guru yang pernah mengajar saya terlepas mereka mengenal saya atau tidak. Terima kasih sudah mensharingkan ilmu yang didapat dan dipelajari kepada saya dan murid-murid yang lain. Khusus untuk Guru Fisika di tempat bimbel saya, terima kasih untuk pelajaran hidup yang berharga Pak R, terima kasih untuk tetap melihat kami dengan penuh harapan dan masa depan, thank you for not giving up on us . Selamat Hari Guru Nasional 😀 !

“What is a teacher? I’ll tell you: it isn’t someone who teaches something, but someone who inspires the student to give of her best in order to discover what she already knows.”-Paulo Coelho, The Witch of Portobello

10 thoughts on “Cerita Sore itu di Ruang Kelas Bimbel”

    1. iya mbak..pesan guru saya itu selalu saya ingat..yang penting kita berusaha dan berserah pasti Tuhan memberi yang terbaik kepada kita :)..thanks sudah mampir mbak Herva 😀

  1. Yang paling kuinget tuh guru ngaji (baca Al Quran), dari SD sampe sekarang udah kerja masih setia dateng ke rumah untuk ngajarin. Dulu aku suka anggep enteng kayak males malesan terus cuma pake mukena ga pake baju muslim padahal kalo mau ke mall cari baju aja sejam haha. Sekarang baru kerasa, kalo Bu Ani ga pernah ngeluh dan selalu dateng kalo ujan terus roknya dia jadi basah. duh jadi sedih haha

    -M.
    https://inklocita.blogspot.co.id/2016/11/easy-money-jual-barang-preloved-mu-di.html

    1. Setelah dewasa kita baru sadar betapa tulusnya apa yang dilakukan seorang guru kepada kita. Terharu banget pas baca ” Bu Ani ga pernah ngeluh dan selalu dateng kalo ujan terus roknya dia jadi basah”..hikss jadi ikutan sedih T.T…

    1. Haloo mbak April :)..iya mbak, pasti kebaikan guru-guru kita di balas oleh yang Maha Kuasa. Ya ampunn huhuhu baik bgt sampe dipnjemin jas hujan. Guru bimbelku juga pernah mbak ngasih minuman madu karena aku lagi flu berat menjelang try out..pas lagi istirahat bimbel tiba-tiba dikasih :’)

  2. ya ampun mbak, merinding aku dengar perkataan guru bimbel mbak. Ada anak yang nilai try outnya rendah, tapi bisa lulus ITB. Dan guru tersebut sakit ginjal hingga cuci darah, tapi masih sanggup ngajar. Guru yang luar biasa (y)

    1. Iya anak muridnya giat juga ngejar ketertinggalannya :’)..Iya banget mbak muthi, si bapak guru masih kuat ngajar beberapa jadwal kelas, cuma tiap 2 hari dalam seminggu ga masuk untuk ngajar karena jadwal cuci darah, sekalian istirahat..hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *